- Advertisement -
Advertising
Beranda SELONJORAN Colt "Setan" Bogoran

Colt “Setan” Bogoran

AWAL 2019 ini cukup ngesanin sekaligus ngeselin buat ane.

Jadi, pas hari pertama tahun ini ane lagi di rumah kakeknya anak-anak di Cibadak Sukabumi. Baru sehari di pondok mertua indah, ane kudu balik. Ada urusan dadakan di Bogor.

Nah, ane bilang sama bini mau pake angkutan umum aje. Itung-itung nostalgia masa ta’aruf sama emaknya bocah. Seinget ane, terakahir naek kendaraan umum dari Sukabumi ke Bogor itu 15 tahun yang lalu. Sebelum akad nikah tahun 2003.

Dari zaman kuda gigit besi, minibus L300 jurusan Bogor-Sukabumi atau dulu dikasih julukan “Colt Setan” yang tetep jadi primadona. Musababnya, angkutan umum tercepat, dibanding angkot dan bus, ya “Colt Setan” ini. Sebutan tersebut karena gaya nyopir awak L300 ini yang nekat dan anti pelan.

Nah, karena kemaren masih awal tahun dan mulai banyak yang balik ke asal, Colt Bogoran yang lewat penuh terus. Setelah mau 2 jam nunggu, akhirnya ada juga yang berenti.

Pas mau naek, kebetulan kebagian duduk di depan, karena kursi belakang udah full penumpang. Tapi ane ngerasa dosa sama penumpang cewe, yang diturunin bukan tempat yang dituju gara-gara ane nyetop.

Karena udah kelamaan nunggu, ane akhirnya naek dan duduk di kursi depan sejajar dengan sopir. Jangan kita kursi depan cukup dua penumpang ya, karena tetep aje berdesakan. Kursi depan dipaksa muat empat penumpang. Sepanjang perjalanan Cibadak ke Bogor, kaki sama badan ane asli kagak bisa digerakin saking mepet nya.

Udah sempit, pegel, panas, pak sopir nyetel musik lumayan kenceng volumenya. Asap rokok gak berenti ngepul dari mulutny.

Yang bikin makin merana, ini sopir kaya bawa barang aja. Doi berenti di Parungkuda, belum minum sama rokok di warung langganan. Maen berenti aja. Kagak ngomong apa kek sama penumpang yang rata-rata kosong tatapannya.

Baca Juga :  Bukan Sekedar Hidup

Ada sekitar 5 menit dia nyenggol di warung, Colt Setan kembali melaju. Masih seperti 15 tahun lalu, bang sopir tancap gas dan selalu ambil jalur kanan. Katanya, gak nyalip gak asik. Bujug dah. Kita penumpang udah ketar ketir aje, takut kenape-kenape.

Ane pikir, sewaktu masih di rumah, pelayanan nih Colt Bogoran yang terakhir ane naek taun 2003, udah berubah. Paling gak, penumpang kagak ditumpuk lagi macam ikan… Yah pikiran ane sih sekarang lebih munusiawi. Terus sopirnya udah gak ugal-ugalan dan seenaknya ke penumpang. Tapi ekspektasi tak sesuai kenyataan. Colt Bogoran tetep Colt Setan, yang begitu identitasnya.

Baca Juga :  Politik yang Nyegerin, No Bokis...!

Cuma saran ane nih, pengusaha, pemilik dan awak Colt Bogoran kudu ngerubah pelayanan. Inget kang, sekarang ada jalan tol bocimi. Bisa muncul pesaing usaha angkutan yang lebih modern kendaraannya dan nyaman pelayanan nya. Seperti travel Bogor-Bandung. Tarif terjangkau, kendaraan nyaman dan ber AC. Segitu aje dari ane… Salam Polbo

- Advertisement -

Stay Connected

16,985FansSuka
2,458PengikutMengikuti
61,453PelangganBerlangganan

Must Read

Pemkot Ambil Paksa Pengelolaan Pasar Induk TU

Bogor  -  Geram terhadap pengelolaan pasar induk Teknik Umum (TU) di Kelurahan Cibadak, Tanah Sareal, yang masih belum juga diserahkan pihak PT Galvindo, membuat...
- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

Related News

Pemkot Ambil Paksa Pengelolaan Pasar Induk TU

Bogor  -  Geram terhadap pengelolaan pasar induk Teknik Umum (TU) di Kelurahan Cibadak, Tanah Sareal, yang masih belum juga diserahkan pihak PT Galvindo, membuat...

Presiden Tinjau Langsung Vaksinasi Di Kota Bogor

Bogor -    Presiden RI, Joko Widodo dalam kunjungan kerjanya Jumát (19/3) kemaren melakukan peninjauan langsung proses vaksinasi Covid-19 masal bagi pelayan publik dan lansia...

Neraca Keuangan Indocement Kuat Tanpa Hutang Bank

Jakarta  -  Indocement sebagai salah satu produsen semen terbesar di Indonesia, dengan karyawan sekitar 5.000 orang  di 13 pabrik berkapasitas produksi tahunan sebesar 24,9...

Tingkat Kesembuhan Pasien Covid-19 Di Bogor 91 Persen

Bogor – Ditengarai dengan sudah dilaksanakannya vaksinasi, maka jumlah pasien COVID-19 di Kota Bogor, yang dinyatakan sembuh secara keseluruhan hingga Minggu ini mencapai 11.796...

DPRD : Perubahan APBD Harus Lebih Terarah

Cibinong -   Guna mencegah ketidak-jelasan arah dalam menyusun perubahan parsial pada APBD 2021, dewan mengingatkan agar pemerintah kabupaten (Pemkab) Bogor dibawah kepemimpinan Ade Yasin,...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here